Pages

Tuesday, August 2, 2016

Masihkah Ada Harapan? (part 6)



Oh my mee hailam aku punya kuah!!! Aku tuang hampir semua cabai kering blended dekat dalam periuk ni? Ya Allah... Tawakal je la. Huh! Buat tak tau je. Tu la... Sambil masak duk berkhayal lagi. Kan dah tersilap. Ni mau tetamu aku ber'chenta' dengan toilet ni. Ya Allah selamatkanlah mee hailam dan kawan-kawan aku yang makan mee aku ni.

Lepas maghrib aku ke dapur nak buat touch up apa yang patut. Aku tengok mama dengan ayah makan mee hailam aku sambil mengulang air. Muka dah macam tertelan biji kurma.

"Ya ALLAH, angah!!! Pedasnya kuah mee hailam kamu ni!!" kata mama sejurus dia meneguk air masak yang entah ke berape punya cawan. Aku hanya mampu sengih je. Ayah pula ketawa je dia mampu. 


Pukul 9.15 sorang-sorang tetamu sampai. Masa ni aku masih boleh bertenang 'wat lex wat peace' lagi. Aten dengan Nisya datang dengan adik si Aten. Lepas tu Ida pula sampai. Lepas Ida, Naz, Puya dengan Paan pun sampai. Dah 9.40 malam. Yang sampai semua tetamu aku. Tapi... Sorang lagi tak sampai.

"Angah, tolong aku bawakkan mee ni ke depan jap," along sapa aku suruh tolong dia bila dia nampak kelibat aku ke dapur.

"Assalamualaikum!!" Tiba-tiba riuh susana dekat depan. Macam ada rombongan pula. Niat nak angkat mangkuk mee ke depan tergendala sekejap. Aku pun pergi jenguk ke depan. 

Bila tau siapa yang sampai. Senyuman aku terus melebar sampai ke telinga. Aku pun meluru ke arah mak tiri 'dia'. Salam, peluk dan cium. 

"La.. Tak jauh rumahnya. Ingatkan jauh sangat," kata mak tiri 'dia' sambil tangan aku masih kejap dalam genggaman dia. Lama. Macam tak nak lepaskan langsung. Alangkah indahnya kalau mak cik ni bakal mak mertua aku. Hish! Perasan betul.

Pelan-pelan aku lepaskan genggaman mak tiri 'dia'. Dari apa yang aku tahu, orang biasa panggil mak tiri 'dia' ni dengan panggilan Mak Cik Su. Tapi aku yang keliru nak panggil apa. Sebab kadang-kadang mak tiri 'dia' bahasakan Acik Su, kadang-kadang 'Ummi'. Tapi disebabkan aku sedar diri jadi aku panggil Acik Su je. Well, kadang terlepas jugak panggil Ummi. Hahahaha~

"Angah, mee kau dah bawak ke depan ke belum?" soalan along buatkan aku tersedar. Lupa terus aku pasal mee bila nampak Acik Su tadi.

Aku pun ke dapur. Ambil mee. Masa ni aku dah mula kelam kabut. Kejap ke depan, kejap ke dapur. Ada je yang tak cukup. Cawanlah, sudulah, nak kena celur mee lagilah...

Sebelum diorang makan memang aku dah warning awal-awal pasal kuah tu. Ida, Aten dengan Naz memang tak boleh makan langsung. Diorang makan kuih raya je. Mujur ada kuih raya. Puya boleh bantai tiga mangkuk mee hailam aku. Oh, Paan pun tak boleh makan. Hahahaha.

"Acik Su, jangan ambil banyak-banyak tau, pedas sangat tu," aku mengingatkan mak tiri 'dia'

"Ish, tak apa. Ni kamu masak ke ni?" Acik Su pandang aku sambil tersenyum.

"Ha ah. Tapi, tu la. Dah terlebih cili," aku sengih sambil jawab soalan dia.

"Eh, apa pula! Sedap ni! Memang standart kedai makan kalau pedas macam ni," Acik Su menyudu lagi mee hailam ke mulut.

"Ha ah.. Ni tak ada apa ni," ayah 'dia' pula sambung.

Tapi, aku tengok ayah 'dia' dah merah mata dah. Air mata tinggal nak meleleh je. Itu pun boleh cover macho. Relex je dia telan mee hailam tu. Adik 'dia', aku tak perasan pulak pasal adik dia. Mungkin sebab adik 'dia' senyap sangat kot.

Aku tengok keadaan dah tenang, aku pun cari spot nak duduk. Cuma ada satu ruang je yang aku nampak. Depan 'dia'. Aku dengan dia duduk setentang, cuma dipisahkan dengan meja kopi tempat letak kuih raya je. 'Dia' pandang mata aku. Aku gugup...

0 comments:

Post a Comment

Tinggalkan Link Anda Di Sini!!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...