Pages

Saturday, July 30, 2016

Masihkah Ada Harapan? (part 3)


Tarik nafas... Hembus... Kita drop by sekejap je. Nama pun drop by... Matikan enjin kereta... Ambil barang, then blah!

"Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam." Ya ALLAH... Wajah ni yang aku rindu-rindukan. Hari ini Engkau izinkan aku untuk menatap wajahnya lagi sebagai pelepas rindu.

"Mia, masuklah," dia menjemput.

"Ha... Masuklah ke dalam. Apa yang tercegat dekat depan pagar tu," suara seorang wanita menjemput aku untuk masuk. Rupa-rupanya mak tiri dia. Cantik. Awet muda.

Mak tirinya meluru ke arah aku menyambut kedatangan aku, bersalam, peluk dan cium. Seketika, dia hilang dan muncul dengan air sirap ais segelas ditangan.

"Meh masuk, meh!" laungnya dari dalam.

Huh! Lutut dah menggigil. Tangan dah sejuk. Pucat pula tu. Nak tak nak, aku kena masuk juga. Selangkah. Dua langkah. Hormatkan mak tiri dia, aku pun melangkah masuk ke rumah. Saat ni... Aku tak tau muka aku macam mana. Tapi  still berlagak relex lagi.

Rumah ni yang aku rindukan. Tak selalu, tapi pernah bertandang. Hari ini, aku diizinkan lagi untuk menjengah. Tak banyak yang berubah kecuali laman tangga rumahnya. Dah banyak pokok-pokok dan bunga. Kemas je. Nampak berseri dan ceria.

Di sini, di kerusi ini. Aku pernah hadir dengan sepersalinan gaun hadiah dari mama. Syarat untuk aku beraya konon. Padahal mama tau aku nak beraya kemana. Sengaja dijadikan alasan. Aku bukan boyish bukan juga girlish. Tapi sejak aku pandai pilih pakaian sendiri, jeans dan  shirt adalah pilihan aku bukan gaun atau blouse.

Sesampai di rumah dia, aku menyorok belakang langsir sebab malu. Merah muka aku. Ialah, mana pernah dia tengok aku girlish style. Selalu dengan gaya kasar berlagak je tetiba ayu semacam. Tapi... Itu dulu. Sekarang, dia dah tak hairan dengan aku lagi.


Tak sedar rupanya sudah hampir sejam aku di sini. Bersembang dengan mak tiri dia. Peramah orangnya. Lepas satu topik tukar ke satu topik yang lain. Dah berapa kali aku ulang meminta izin untuk pulang kerana ada urusan yang lain. Tapi ditahan-tahannya aku supaya jangan pulang dulu. Jenuh aku cover kegugupan aku, air mata aku. Penat. Akhirnya, aku pulang juga.

Bersambung...

0 comments:

Post a Comment

Tinggalkan Link Anda Di Sini!!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...