Pages

Thursday, July 28, 2016

Masihkah Ada Harapan? (part 1)


Tak selamanya kita di atas dan tak selamanya kita di bawah. Pengalaman mengajar aku untuk menjadi lebih baik dari semalam. Kepergian si dia dari hidup buatkan aku sedar yang janji manusia takkan pernah kekal.

"Saye janji akan sayang awak sampai saye mati."

Masih terngiang janji tu ditelinga. Air mata mengalir lagi. Kenapa susah untuk lepaskan dia pergi? Sedang dia begitu mudah mencari pengganti? Adakah ini hukuman kerana aku meminta si dia melepaskan aku? Atau ujian buat aku untuk menempuh hari muka? Atau mungkin jawapan bahawa dia bukan untuk aku?

Terlalu banyak persoalan yang masih belum terjawab. Jam dah pukul 1.39 pagi. Yang lain dah selesai masuk dalam alam mimpi. Aku? Aku masih berteleku di atas sejadah. Tu la... Dah ditimpa musibah baru terhegeh-hegeh nak mengadu dekat Allah. Dulu sakan berjimba sampai tak ingat dunia. Kalau dunia pun dah tak ingat, inikan pula akhirat.

Lepas dia tinggalkan aku, pada pengawalannya aku terasa sedikit bebas. Tak perlu up date apa-apa dekat dia, tak perlu ingatkan dia untuk makan, tak perlu kejut dia untuk solat... Semuanye boleh buat sendiri. Tapi, makin lama makin sunyi tanpa dia. Terasa janggal. Bayangkan dah lima tahun buat semua tu, tiba-tiba stop. Air mata mengalir lagi. Tak tertanggung rindu dihati.

"Ya ALLAH, Engkau sampaikanlah rindu aku kepada si dia yang masih aku cintai," cuma itu yang terlafaz dihati.

Buat masa ni, hanya doa yang mampu aku berikan. Semoga dia sentiasa dalam jagaan Ilahi.


Good morning!! Macam biasa, sampai tempat kerja seawal yang mungkin. Menjalani hari tanpa gagal. Alhamdulillah masih dikurniakan lagi satu hari untuk bernafas dan berkesempatan untuk menjalani hari. 

Hari-hari berlalu. Rutin yang biasa. Tiada perubahan. Pagi pergi kerja, petang balik rumah. Sedar tak sedar dah nak masuk bulan Ramadhan. Lagi seminggu je. Bahang bulan puasa dah terasa. Masa ni masing-masing sibuk mengganti puasa yang tak terganti-ganti. Manusia, suka buat kerja last minute. Termasuk aku. Apa nak jadilah? Hubungan dengan Tuhan pun tak terjaga. Macam mana nak jadi yang terbaik ni?

Pejam celik, pejam celik... Alhamdulillah masih celik. Raya menjelma, lagu-lagu raya tiga minggu sebelum lagi dah berkumandang. Andai Ramadhan itu punya hati, pasti terasa dengan sikap manusia. Ramadhan itu tetamu tetapi tak sempat apa dah dihalaunya dengan lagu-lagu raya. Ada yang dah takbir raya pun. Astaghfirullah.

"Assalamualaikum. Selamat hari raya maaf zahir dan batin," segaris senyuman aku hantarkan bersama.

ting! ting! Whatsapp aku berbalas.

Si dia : Waalaikumussalam. Selamat hari raya maaf zahir batin jugak. *smilely*
          Oh ya. Sebelum terlupe. Isnin awak free tak?
          Nak jumpe kot.

Aku : Insya Allah free kot. Nak jumpe? Ade ape?

Si dia : Ade urusan sikit. 

Aku : Urusan? Nak sampaikan titah perintah ke ape?

Si dia : Ha ah. Sultan suruh sampaikan. Hahahaha.

Aku : Sultan mane pulak yang suruh ni? Perutusannye sedih ke gembire?

Senyap. Jantung aku dah berdebar. Tangan dah mengigil. Dah la kena potong kacang panjang ni. 

ting!

Si dia : Gembira laaaa!

Perutusan gembira? Apakah? Alamak! Dia ni main-main pula. Apa dia ni nak bagi tau dekat aku ni?

0 comments:

Post a Comment

Tinggalkan Link Anda Di Sini!!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...